Hari-Hari Perpisahan

“Oh God, It’s all too much”

Pernahkah kalian merasa punya keluarga kedua? Kalau pernah berarti kalian sangat beruntung. Gue yang introvert ini, awalnya gak bisa ngebayangin bakal ngalamin perasaan seperti ini. Perusahaan tempat gue kerja bahkan lebih care dari pada keluarga sendiri. Mungkin gue dilahirkan dalam klan Uchiha, hehe… Keluarga yang berisikan orang-orang pendiam dan cuma ngomong seperlunya aja. Tapi akhirnya kebersamaan dengan keluarga kedua ini harus berakhir.

@pribadi_inst

“Bukankah selalu ada akhir untuk setiap hal.”

Gue putusin buat resign dari pekerjaan dan kantor yang gue cintai. Untuk apa? Kenapa? Tentu saja untuk tujuan utama gue, kuliah S2. Mbak Karina yang jadi atasan gue sampai mlongo karena hal ini. Dengan muka juteknya yang cantik itu doi tiba-tiba getok kepala gue pakai kamus Bahasa Jepang-Indonesia yang tebalnya gak karuan.

Bos : Baru aja kamu dapat penghargaan karyawan terbaik bulan lalu, kenapa sekarang resign? Mabok ya?

Gue : S2

Bos : Pasti Tasya yang nyuruh!

Gue : Kurang lebih…

Lalu doi jabat tangan gue sambil ngomong,

“Bahkan hal paling indah sekalipun akan berakhir suatu saat nanti.”

Setelah itu gue keluar dari ruangan, pas buka pintu, teman-teman yang lain pada nguping di depan pintu. Untuk sesaat pikiran gue blank, saat sadar gue sudah duduk dikerumuni orang-orang itu. Ada beberapa teman yang nangis pas gue bilang resign, terutama Nadine sama Jessica yang paling sering se-tim (mungkin mereka naksir gue). Tapi yang ngeselin, Albert yang jadi trainer gue dulu malah ketawa-ketawa gak jelas (sudah jelas gila).

“Keluarga…?”

Mungkin inilah yang kurang dari hidup gue selama ini, kehangatan. Melihat berbagai reaksi mereka, bikin gue sadar… Mungkinkah gue sepenting itu?! Entahlah.

Lalu entah nongol dari mana, Mbak Karina tiba-tiba nempelin earphone miliknya ke kuping gue. Takaramono punya FLOWER FLOWER mulai membanjiri sistem pendengaran gue. Sepertinya gue bakal kangen sama si jutek yang satu ini.

Ada lanjutannya…!

Oasis I… It’s not a band, it’s generation!

Kisahnya bermula ketika gw sing along lagunya oasis yang judulnya stop crying your heart out tadi siang di kantor. Waktu menunjukkan pukul 11.45 WIB, itu sudah masuk jam makan siang dan seperti biasa teman-teman pada beranjak dari ruangan HRD menuju kantin. Seperti biasa mbak yang jaga kantin ini seneng banget nyetel musik kenceng-kenceng, dan spontan gw request lagu yang gw sebutin diatas.

… And be on your way and stop crying your heart out…

Lalu si Nadine dengan culunnya tanya, “Mas, lagunya siapa sih?” kemana aja ini bocah… Masa hitsnya oasis gak tahu.

image
You and i gonna live forever...

Lalu gue jelasin ini salah satu singlenya oasis di album heathen chemistry yang dirilis tahun 2002. Doi cuma bilang, “Ooo…”

Nadine lalu cari lagunya di iTunes lewat iPhone 18s-nya (gue buta tipenya) dan bilang bakalan beli semua albumnya.

Gak terasa sudah hampir jam 12 siang, dan gue siap-siap sholat di mushola. Gue tutup pembicaraan itu dengan kalimat keren… Oasis itu bukan cuma grup band dengan banyak lagu bagus, tapi mereka (oasis) adalah generasi.

Oh iya… Satu poin terakhir, lagu stop crying your heart out dinyanyiin sama suporternya Inggris pas kalah dari Brasil di Fifa World Cup 2002 Korea Jepang lewat tendangan aduhaiii dari Ronaldinho. Lagu ini juga sempat terdengar di film Butterfly Effect.

You and i gonna live forever…

#Sophlastweekon2015

Kantor gue Sophicia Network punya acara bagus buat ngisi akhir tahun ini, namanya Last Week on 2015.

image

Seperti temanya tadi, acara ini berlangsung selama kurang lebih sepekan sebelum tahun 2016 datang.

Dari tanggal 20 sampai 31 desember, setiap harinya panitia bakalan ngundi setiap orang buat jadi head to head dan bertanding sebuah permainan.

Gue udah main kemarin tanggal 21 desember dapat lawan Jessica (yang kalo menurut gue cantiknya kayak orang korea) dan gue kalah telak.

Permainan dipilih lewat voting semua orang, dan gak ada pilihan selain cuma nurut doang.

Nasib nasib kenapa juga gue malah dapet catur, padahal masih ada FIFA, Duel Otak dan Let’s Dance yang pastinya lebih seru……

Tapi yang paling gue tunggu adalah penampilan dari Spv Karina, kira kira doi gimana ya nasibnya? pasti seru nglihat atasan dapat hukuman…. 🙂

Instagram
Sophicianet > #Sophlastweekon2015

Add Orang gak Dikenal di Path

Salah satu hal paling berkesan selama gue bekerja sebagai anak IT adalah suasananya. Di kantor selalu ada acara unik buat ngerayain…eh bukan…. nyambut akhir tahun.

Nama bekennya Lastweekon2015… keren ya. Jadi dari tanggal 20 sampai 31 desember bakalan ada head to head tiap harinya. Jadi dalam sehari ada dua orang yang bakalan tanding game dan yang kalah bakalan dapet hukuman dari si pemenang.

Tanggal 21 kemarin gue tanding sama Jessica (anak IT juga) yang mukanya mirip artis korea…..no pict

Setelah sepakat buat main catur (padahal gue gak bisa) kita langsung main, gak heran 10 menit kelar…. gue kalah telak (cuma tahu langkah prajurit sama kuda doang)

Ini nih bagian hukuman yang ditunggu tunggu… Jessi pengen ngasih hukuman ke gue yaitu ngeadd cewek gak dikenal di Path.

Sebenernya hukuman ini ringan aja menurut gue, cuman karena sekantor tahu kalo gue ini baperan… maka Jessi nambahin syarat lain, yaitu yang di add harus cinta monyet gue….

Ngapain juga dulu cerita ke mereka soal masa muda gue…Nyesel banget

Gue gak punya pilihan lain selain nurutin mereka, pas lagi buka path terus hape gue disamber Jessi dia langsung search nama ********

add dan langsung di confirm sama doi (cepet amat)

setelah itu ada pesen masuk lewat Path Talk, si ******** ngirim pesen (yes dalam hati) dan hape gue masih dipegang sama Jessica.

Muncul sebuah kata mengerikan yang bakal ngehancurin reputasi gue sebagai karyawan yang agak keren di kantor

no pict… soalnya sampai kejadian itu gue jadi males buka path

******** : Oh kak Luhur, anak 12 ipa yang nyuekin aku… aku dah benci sama kakak, jadi setelah pesan ini kekirim… kakak langsung tak hapus dari list

kira kira seperti itu (akurasi dipertanyakan)

Itu belum seberapa, yang lebih parah Jessica pake teriak niruin chatnya doi biar pada tahu….matilah gue kalo bahasa kerennya I’m a deadman (sering denger dari film luar)

……..
Hikmah yang gue ambil dari kejadian ini adalah karma itu beneran ada

Dulu si ******** ngebet sama gue tapi gue cuekin meski gue juga sama, n’ sekarang doi cuekin gue balik hahaha…MENGHARUKAN

………………………………………………………..