Hari-Hari Perpisahan

“Oh God, It’s all too much”

Pernahkah kalian merasa punya keluarga kedua? Kalau pernah berarti kalian sangat beruntung. Gue yang introvert ini, awalnya gak bisa ngebayangin bakal ngalamin perasaan seperti ini. Perusahaan tempat gue kerja bahkan lebih care dari pada keluarga sendiri. Mungkin gue dilahirkan dalam klan Uchiha, hehe… Keluarga yang berisikan orang-orang pendiam dan cuma ngomong seperlunya aja. Tapi akhirnya kebersamaan dengan keluarga kedua ini harus berakhir.

@pribadi_inst

“Bukankah selalu ada akhir untuk setiap hal.”

Gue putusin buat resign dari pekerjaan dan kantor yang gue cintai. Untuk apa? Kenapa? Tentu saja untuk tujuan utama gue, kuliah S2. Mbak Karina yang jadi atasan gue sampai mlongo karena hal ini. Dengan muka juteknya yang cantik itu doi tiba-tiba getok kepala gue pakai kamus Bahasa Jepang-Indonesia yang tebalnya gak karuan.

Bos : Baru aja kamu dapat penghargaan karyawan terbaik bulan lalu, kenapa sekarang resign? Mabok ya?

Gue : S2

Bos : Pasti Tasya yang nyuruh!

Gue : Kurang lebih…

Lalu doi jabat tangan gue sambil ngomong,

“Bahkan hal paling indah sekalipun akan berakhir suatu saat nanti.”

Setelah itu gue keluar dari ruangan, pas buka pintu, teman-teman yang lain pada nguping di depan pintu. Untuk sesaat pikiran gue blank, saat sadar gue sudah duduk dikerumuni orang-orang itu. Ada beberapa teman yang nangis pas gue bilang resign, terutama Nadine sama Jessica yang paling sering se-tim (mungkin mereka naksir gue). Tapi yang ngeselin, Albert yang jadi trainer gue dulu malah ketawa-ketawa gak jelas (sudah jelas gila).

“Keluarga…?”

Mungkin inilah yang kurang dari hidup gue selama ini, kehangatan. Melihat berbagai reaksi mereka, bikin gue sadar… Mungkinkah gue sepenting itu?! Entahlah.

Lalu entah nongol dari mana, Mbak Karina tiba-tiba nempelin earphone miliknya ke kuping gue. Takaramono punya FLOWER FLOWER mulai membanjiri sistem pendengaran gue. Sepertinya gue bakal kangen sama si jutek yang satu ini.

Ada lanjutannya…!

Naaa…. Na na na naaa…. Na na na naaa….

Hari ini, 27 Januari gw with Ariel n’ Wilda hunting foto di daerah Jl. Parangtritis. Rencana awalnya pengen hunting di ISI, tapi ada perubahan rencana… Soalnya Ariel gak sengaja ketemu sama temen kuliahnya dulu yang cantiknya gak ketulungan, sampai gw bisa ngaca saking beningnya. Semuanya baik baik saja sampai sebuah suara misterius tiba tiba terdengar… Kruuukkkkk…. (Suara perut gw) gw laper banget, belum makan seharian. Oh iya, doi namanya Bunga Larasati.. Kayaknya doi naksir gw (kepedean tingkat dewa) dari awal dia curi curi pandang terus, jangan jangan muka gw mirip sama sopir bis (kadang gue ngerasa juga) entahlah. Akhirnya kita berempat mampir ke salah satu rumah makan, sambil nunggu pesenan si Ariel iseng nanya sama Bunga “Sekarang udah punya anak berapa?”

Buset tajem banget pertanyaannya!! Gw ampek keselek pas nyruput es jeruk.

“Enak aja, masih single tahu” jawab Bunga

Entah kerasukan dedemit mana gw spontan ngomong Yes…..

Yes??? Wilda mantengin muka gw sampai miring miring “Kenapa?” tanyanya……

Gw lihat Bunga cuma terkekeh kekeh kecil sambil nutupin mulutnya….

Lalu Ariel cuma geleng geleng kepala sambil nepok jidatnya… Si Wilda nanya sama Ariel “Si Luhur kenapa mas?”

Ariel sih cuma nyanyi nyanyi kecil Naaa…. Na na na naaa… Na na na naaa….