Eureka

Banyak yang bilang kalau Tuhan itu bekerja dengan cara yang misterius, benarkah? Menurut gue Tuhan tidak bekerja sama sekali. Mungkin Dia terlalu sibuk ngirim pertanda pertanda yang sulit dipahami oleh orang awam.

Tapi semua anggapan ini musnah saat gue ngalamin kejadian ajaib hari Rabu kemarin.

Gue berangkat kerja jam delapan lebih dari rumah. Tempat tinggal gue dipinggiran Jogja, tepatnya rumah orang tua maklumlah belum bisa beli rumah sendiri. Butuh jarak sekitar enam kilometer buat masuk ke kawasan Kota Yogyakarta.

Pas lagi ngebut gak ketulungan, gue ngelihat orang ngasih tanda nebeng dipinggir jalan. Kalau biasanya mungkin gue bakalan tak acuhin kejadian kayak gini, tapi entah kenapa gue nepi gitu aja.

Seorang mahasiswi UGM berkacamata dengan tahi lalat tipis dipipi. Dia bilang temannya yang punya motor gak jadi berangkat kuliah, bahkan dia nunjukkin BBMnya. Tanpa pikir panjang gue anterin aja, karena memang searah.

Gak terasa sudah sampai di kawasan kampus UGM, gue turunin doi di samping gedung MM UGM. Tanpa babibu gue langsung pengen ngebut lagi, tapi doi nahan tas selempang gue.

Sambil benerin rambut doi ngasih bungkusan plastik, yang entah apa isinya. Gue cuma cengar cengir sambil masukin bungkusan tadi ke tas.

Sampai di kantor, untung gak telat. Dan karena fokus kerja gue singkirin dulu hasrat buat ngecek isi bungkusan tadi.

Awal dari keajaiban…

Jam setengah lima sore gue udah nongkrong di depan Indomerit sama temen kantor, karena setengah empat jam kerja udah selesai. Gue ambil tuh bungkusan, isinya buku Bahasa Indonesia kelas 3 SD. Aneh bin ajaib, ngapain anak kuliahan bawa buku SD, terus ujung-ujungnya malah dikasih ke orang lain.

Disaat yang bersamaan ada seorang anak kecil dengan penampilan agak semrawut bawa beberapa lembar koran, tapi dia malah kayak lagi nulis sesuatu di buku tulis kumalnya.

Setelah ditanya, dia bilang lagi ngerjain tugas Bahasa Indonesia sambil jualan koran setengah harga yang gagal terjual sampai siang tadi dari salah satu kios.

Eureka!!!

Kok kayak film gini hidup gue… Tadi boncengin orang terus dikasih bungkusan, isinya buku pelajaran Bahasa Indonesia dan sekarang ketemu sama anak kurang beruntung yang sedikit lagi hampir roboh fisik dan mentalnya karena mengisi waktu bermainnya dengan ngerjain tugas dan bekerja.

Maksud elu apaan sih Tuhan? Itu kalimat yang gue pikirin setelah serentetan kejadian ganjil hari itu. Mungkin terdengar tidak sopan, tapi gue udah bosen dengan ke-misteriusan seperti ini.

Lalu…

Gue ingat sama omongan Bunda selama ini… “Orang yang mampu itu bukan dilihat dari apa yang dikenakannya, tapi dari apa yang diberikannya.”

Gue ngerasa jadi aktor utama di “Filmnya” Tuhan. Gue kasih bukunya ke anak tadi sambil ngambil dan ngulurin air mineral yang mungkin bisa menjadi oasis bagi hidupnya yang sedikit keras.

Pas udah pulang kerumah, gue ngerasa kalau Tuhan lagi posesif. Padahal gue selama ini selalu beranggapan bahwa Tuhan terlalu sibuk buat casting Dajjal dan nyiapin hari akhir sampai lupa buat ngasih perhatian sama hamba-hambaNya di Palestina. Nyatanya gue terlalu naif. Tuhan tidak bisa dibandingkan dengan apapun. Tuhan adalah sebaik-baik perencana.

Iklan

3 thoughts on “Eureka

  1. Bagus banget, Tuhan perhatiannya sama kok ke setiap orang. Tapi bagaimana kalau anak tadi kelas 4 atau 5 SD, kan gak nyambung! Tapi ngomong-ngomong Eureka itu artinya apa sih?

    1. Gak tahu juga sih, mungkin malah SMP hahaha… Eureka itu seperti ucapan spontanitas kalau kita nemuin sesuatu kayak kalau orang inggris spontan bilang Yes!!! Eureka sendiri bisa diartiin “Aku telah menemukannya” yang akarnya dari bahasa Yunani.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s