Homebody is a Choice

Selalu ada dua hal berlawanan yang saling melengkapi di dunia ini. Hitam putih, siang malam, gelap terang dan sebagainya. Tak cuma hal hal dasar seperti itu soal gaya hidup pun juga sama.

image

Anak nongkrong dan anak rumahan menjadi hal yang sangat krusial bagi gue saat ini.

Terkadang gue bingung sama orang orang yang nilai gue cupu lah, kutu buku, kuper dan sebagainya.

Padahal menurut temen temen di luar komplek, gue ini dibilang asik dan punya banyak yang bisa ditawarkan saat ngobrol bareng orang lain.

Cuma tetep aja ada orang yang kepengen tahu hidup gue, yang kalau menurut salah satu temen di kantor, gue ini orangnya sok keren (padahal mah gue biasa aja)

Salah satu kejadian paling mengejutkan karena sikap pendiam gue ini, dulu gue sering dideketin cewek tapi gue sih cuek aja karena gue pikir deket sama lawan jenis itu bikin hidup jadi ribet.

Meskipun pada akhirnya gue pacaran juga, dan pacar gue saat ini yang terang terangan nyatain cintanya pas gue lagi pidato di mimbar kampus (malu banget tapi seneng)

Pada akhirnya kecantikannya mampu ngrusak idealisme yang sudah gue bangun sejak kelas satu sma.

image

Sebagai anak rumahan, gue sering dianggap anak yang gak punya kehidupan sosial (gue kan emang anak IPA)

Menurut gue punya banyak temen itu gak penting, yang terpenting adalah punya satu sahabat yang mau ngerti di saat susah maupun senang yaitu kamar gue.

Parah banget, banyak yang ngira gue ini gak punya pacar karena kuper… malahan ada tetangga yang mau comblangin gue sama cewek lain (kalaupun gue jomblo itu karena prinsip kali)

Pengen banget ngajak pacar main kerumah terus gue pamerin betapa cakepnya doi

Jujur aja gue lebih fun berada di rumah, apa apa sudah ada (apalagi internet)

Lagipula menurut gue di rumah lebih asik, bisa nonton tv atau streaming, buka path, cari gebetan di facebook (ati ati) lalu tidur kalau capek… simple kan

image

Meskipun punya pacar gue gak pernah tuh malam mingguan bareng doi, ngapain sih harus hari itu… gue lebih suka maen ke rumah doi pas pulang kerja sekalian seharian dirumahnya, eh sampai rumah dikira lembur (peace bunda)

Temen gue yang rumahnya cuma berjarak selangkah aja sampai nanya “Betah banget sih di rumah, emang ada apaan sih?”

“Lha ente emang nemu apaan sih diluar, seneng banget nongkrong nongkrong gak jelas?”

Gue ini bukan psikopat atau orang aneh nan cupu, gue cuma lebih suka santai dirumah setelah pulang kerja itu doang.

Gue orangnya emang males-malesan sih, tapi rumah adalah satu-satunya tempat ternyaman buat gue dimana bisa bebasin pikiran dari ribetnya masalah pacaran sama kerjaan yang salip salipan sepanjang minggu, so dimana lagi selain dirumah sendiri?

Iklan

2 thoughts on “Homebody is a Choice

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s